Dapatkan discount 30%, kontak kami untuk keterangan lebih lanjut Order Online

Rayap Sebagai Serangga Perusak Kayu

Rayap Sebagai Serangga Perusak Kayu Dan Metode Penanggulangannya
Rayap merupakan serangga kecil berwarna putih pemakan selulosa yang sangat
berbahaya bagi bangunan yang di bangun dengan bahan-bahan yang mengandung selulosa seperti
kayu dan produk turunan kayu (papan partikel, papan serat, plywood, blockboard, dan laminated
board).
Dalam konsep perlindungan bangunan bahwa perencanaan dalam mendirikan suatu
bangunan harus dapat bertahan dan berfungsi sebagaimana mestinya dalam jangka waktu yang
relatif lama. Usaha dalam mempertahankan bangunan untuk dapat bertahan lama dan dapat
berfungsi sebagaimana mestinya membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Faktor-faktor penyebab
kerusakan bangunan perlu diketahui sebelum melakukan usaha proteksi bangunan maupun usaha
dalam rangka membasmi faktor perusak tersebut. Salah satu langkah yang diambil adalah
mengidentifikasi rayap. Dengan diidentifikasi, maka akan dengan mudah perlakuan pembasmian
dan proteksi akan lebih mudah dan efektif disesuaikan dengan jenis rayap.

Rayap termasuk ke dalam ordo isoptera, mempunyai 7 (tujuh) famili termitidae yang
merupakan kelompok rayap tinggi. Rayap merupakan serangga pemakan kayu (Xylophagus) atau
bahan-bahan yang mengandung selulosa (Nandika, 2003). Rayap juga hidup berkoloni dan
mempunyai sistem kasta dalam kehidupannya. Kasta dalam rayap terdiri dari 3 (tiga) kasta yaitu :
1. Kasta prajurit, kasta ini mempunyai ciri-ciri kepala yang besar dan penebalan yang nyata
dengan peranan dalam koloni sebagai pelindung koloni terhadap gangguan dari luar. Kasta
ini mempunyai mandible yang sangat besar yang digunakan sebagai senjata dalam
mempertahankan koloni.
2. Kasta pekerja, kasta ini mempunyai warna tubuh yang pucat dengan sedikit kutikula dan
menyerupai nimfa. Kasta pekerja tidak kurang dari 80-90 % populasi dalam koloni. Peranan
kasta ini adalah bekerja sebagai pencari makan, memberikan makan ratu rayap, membuat
sarang dan memindahkan makanan saat sarang terancam serat melindungi dan memelihara
ratu.
3. Kasta reproduktif, merupakan individu-individu seksual yang terdiri dari betina yang
bertugas bertelur dan jantan yang bertugas membuahi betina. Ukuran tubuh ratu mencapai 5-
9 cm atau lebih.

Selain mempunyai kasta dalam koloninya rayap juga mempunyai sifat-sifat yang sangat
berbeda dibanding dengan serangga lainnya. Menurut Nandika (2003) dan Tambunan et al (1989)
sifat rayap terdiri dari :
1. Cryptobiotik, sifat rayap yang tidak tahan terhadap cahaya.
2. Thropalaxis, perilaku rayap yang saling menjilati dan tukar menukar makanan antar
sesama individu.
3. Kanibalistik, perilaku rayap untuk memakan individu lain yang sakit atau lemas.
4. Neurophagy, perilaku rayap yang memakan bangkai individu lainnya.

Tsoumis (1991) mengungkapkan bahwa rayap biasa disebut sebagai “semut putih”
(warna kasta pekerja dan kasta prajurit berwarna putih), tapi rayap bukan semut karena temasuk
ke dalam Hymenoptera. Dalam pembagian jenisnya, rayap dibagi dalam kelompok besar yaitu
rayap kayu kering (dry-wood termites) dan rayap tanah (moist-wood atau subterranean termites).
Koloni rayap dibangun oleh seekor raja dan ratu (bertelur ribuan tiap hari) dengan dibantu oleh
kasta prajurit dan kasta pekerja.
Forest Product Laboratory, USA (1999) melaporkan pembentukan koloni rayap dimulai
dari musim penghujan, jantan dan betina yang sudah bersayap keluar dari koloninya, terbang
dengan waktu yang singkat, melepaskan sayap dan mencari tempat tersembunyi untuk
membangun rumah yang kondusif dan memulai membangun koloni baru.

FAKTOR PENDUKUNG PERKEMBANGAN RAYAP
Menurut Nandika (2003), beberapa faktor pendukung perkembangan rayap meliputi:
1. Tipe tanah
Tanah bagi rayap berguna sebagai tempat hidup dan dapat mengisolasi rayap dari suhu serta
kelembaban yang sangat ekstrim. Rayap hidup pada tipe tanah tertentu, namun secara umum
rayap tanah lebih menyukai tipe tanah yang banyak mengandung liat. Serangga ini tidak
menyukai tanah berpasir karena tipe tanah ini memiliki kandungan bahan organik yang
rendah. Hanya beberapa jenis rayap yang hidup di daerah padang pasir diantaranya adalah
Amitermes dan Psammotermes. Rayap lainnya seperti Trinervitermes hidup pada tanah pasir
yang terbuka dan memiliki sifat semi kering dan basah. Pada areal berpasir, rayap dapat
meningkatkan infiltrasi air dan mengembalikannya ke bagian atas tanah.
2. Tipe vegetasi
Sarang rayap Anoplotermes paciticus yang terdapat di dalam tanah dapat dilubangi oleh akar-
akar tanaman. Akar-akar tanaman tersebut dimakan oleh rayap, tetapi tidak menyebabkan
tanaman tersebut mati karena sebagian besar akar yang tidak dimakan oleh rayap dapat
menyerap bahan-bahan organik yang terdapat didalam sarang rayap. Hal ini menunjukkan
adanya interaksi antara rayap dan tumbuhan yang sama-sama menggunakan tanah sebagai
tempat hidupnya.
3. Faktor lingkungan
Faktor lingkungan yang mempengaruhi perkembangan populasi rayap meliputi curah hujan,
suhu, kelembaban, ketersediaan makanan, dan musuh alami. Faktor-faktor tersebut saling
berinteraksi dan saling mempengaruhi satu sama lain. Kelembaban dan suhu merupakan
faktor yang secara bersama-sama mempengaruhi aktivitas rayap. Perubahan kondisi
lingkungan menyebabkan perubahan perkembangan, aktivitas dan perilaku rayap.

a. Curah hujan
Curah hujan merupakan pemicu perkembangan eksternal dan berguna untuk merangsang
keluarnya kasta reproduksi dari sarang. Laron tidak keluar jika curah hujan rendah.
Curah hujan yang terlalu tinggi juga dapat menurunkan aktivitas rayap. Curah hujan
umumnya memberikan pengaruh fisik secara langsung pada kehidupan koloni rayap,
khususnya yang membangun sarang didalam atau dipermukaan tanah.
Namun, pada koloni Neotermes tectonae pengaruh curah hujan secara langsung sedikit,
mengingat rayap ini bersarang didalam kayu yang melindunginya dari terpaan curah
hujan. Curah hujan memberikan pengaruh tidak langsung melalui perubahan kelembaban
dan kadar air kayu.
b. Kelembaban
Perubahan kelembaban sangat mempengaruhi aktivitas jelajah rayap. Pada kelembaban
yang rendah, rayap bergerak menuju daerah dengan suhu yang lebih rendah. Namun
demikian, rayap memiliki kemampuan untuk menjaga kelembaban didalam liang-liang
kembaranya sehingga tetap memungkinkan rayap bergerak kedaerah yang lebih kering.
Jika permukaan air tanahrendah, serangga ini hanya sedikit dipengaruhi oleh perubahan
iklim termasuk kelembaban.
Rayap tanah seperti Coptotermes, Macrotermes dan Odontotermes memerlukan
kelembaban yang tinggi. Perkembangan optimumnya dicapai pada kisaran kelembaban
75-90%. Sebaliknya pada rayap kayu kering Cryptotermes tidak memerlukan air atau
kelembaban yang tinggi.
c. Suhu
Suhu merupakan faktor penting yang mempengaruhi kehidupan serangga, baik terhadap
perkembangan maupun aktivitasnya. Pengaruh suhu terhadap serangga terbagi menjadi
beberapa kisaran. Pertama, suhu maksimum dan minimum yaitu kisaran suhu terendah
atau tertinggi yang dapat menyebabkan kematian pada serangga; kedua adalah suhu
estivasi atau hibernasi yaitu kisaran suhu diatas atau dibawah suhu optimum yang dapat
mengakibatkan serangga mengurangi aktivitasnya atau dorman; dan ketiga adalah
kisaran suhu optimum. Pada sebagian besar serangga kisaran suhu optimumnya adalah
15-380C.
Rayap yang berbeda genera atau berbeda jenis dari genera yang sama dapat memiliki
toleransi suhu yang berbeda. Rayap Coptotermes formosanus memiliki toleransi suhu
yang lebuh tinggi dibandingkan rayap Reticulitermes flavipes. Berdasarkan sebaran
rayap Neotermes tectonae di hutan jati yang berada di Pulau jawa (ketinggian 0-700
mdpl) diduga rayap jenis ini memiliki kisaran suhu optimum 22-260C.
Menurut Kalsoven (1930) dalam Nandika (2003), kisaran suhu pada musim penerbangan
sangat mempengaruhi keluarnya laron N. tectonae. Pendapat ini dikemukakan
berdasarkan kenyataan bahwa laron N. tectonae tidak akan keluar bila turun hujan pada
malam hari sebelum masa penerbangan, besar kemungkinan karena pengaruh suhu yang
rendah pada saat hujan turun.
Suhu dan kelembaban juga mempengaruhi kondisi vegetasi yang pada gilirannya
mempengaruhi rayap disekitarnya. Di tempat terbuka dimana sinar matahari langsung
menembus permukaan tanah pada tengah hari hingga awal sore hari ketika suhu berada
pada puncaknya, rayap sering berada di bawah tanah atau berada didalam sarang.
Namun mereka tetap dapat berada di permukaan tanah bila terdapat naungan yang besar
yang menciptakan suhu optimum (thermal shadow). Sementara itu di daerah semi gurun
dengan penutupan vegetasi yang rendah, rayap Psammotermes sering ditemukan di
bawah batu atau naungan. Naungan dengan dimensi yang besar paling menarik bagi
rayap tersebut karena dapat menciptakan suhu dan kelembaban yang lebih baik.
Jenis tanaman penutup tanah juga mempengaruhi suhu tanah. Lapangan dengan tanaman
sereal memberikan sedikit perlindungan dari pada jenis tanaman lain atau semak. Pada
daerah pasir suhu permukaan dapat menjadi lebih tinggi dan perlindungan vegetasi
merupakan hal penting.
Mekanisme pengaturan suhu pada sarang rayap dapat dilakukan dengan beberapa cara
yaitu: (1) Dengan cara isolasi, yaitu membangun sarang yang tebal, gudang makanan
dan ruangan lain disekitar sarang. Dengan isolasi ini suhu sarang menjadi terkontrol dan
transfer panas dari luar ke dalam sarang diperlambat. (2) Pengaturan suhu dengan cara
mengatur arsitektur sarang (termoregulasi). Dengan adanya termoregulasi suhu antar
ruangan sarang dapat berbeda-beda dan mampu dikendalikan oleh rayap. (3) Dengan
mempertahankan kandungan air tanah penyusun sarang. Pada jenis rayap pembuat
kebun, metabolisme makanan yang dikumpulkan dari kebun jamur (fungus-comb)
mampu menghasilkan karbondioksida, panas dan air. Panas yang dihasilkan dapat
memelihara suhu sarang sehingga suhu dapat dipertahankan pada kisaran optimum yaitu
29-320C.
RAYAP PERUSAK BANGUNAN
Menurut Nandika (2003), rayap merusak bangunan tanpa mempedulikan kepentingan
manusia. Rayap mampu merusak bangunan gedung, bahkan juga menyerang dan merusak
mebeler di dalamnya, buku-buku, kabel listrik dan telepon, serta barang-barang yang disimpan.
Nandika (2003) menambahkan bahwa rayap untuk mencapai sasaran dapat menembus tembok
yang tebalnya beberapa senti meter (cm), menghancurkan plastik, kabel penghalang fisik lainnya.
Apapun bentuk konstruksi bangunan gedung (slab, basement, atau cawal space) rayap dapat
menembus lubang terbuka atau celah pada slab, disekitar celah kayu atau pipa ledeng, celah
antara pondasi dan tembok maupun pada atap kuda-kuda.
Survei penyebaran jenis rayap di kota-kota besar seperti Jakarta dan kota besar lainnya
ditemukan jenis rayap tidak kurang dari 8 sampai 15 jenis rayap (Nandika, 2003). Beberapa jenis
rayap yang ditemukan di Jakarta antara lain Microtermes inspiratus, M. incertoides, Macratermes
gilvus, Odontermes javanicus, Coptotermes curvignathus, C. haviland, dan C. kalshoveni. Di
Surabaya ditemukan sekurang-kurangnya 9 jenis rayap diantanya adalah Coptotermes sp, M.
gilvus, M. inspiritus, O. makasarensis, O. javanicus, O. grandiceps, Hypotermes sp, S. javanicus,
dan N. matangensis. Di Bandung yang ditemukan adalah C. cynocephalus, C. dudleyi, M. gilvus,
M. inspiratus, Caprutermes mohri, dan O. sundaicus (Nandika, 2003).
KERUGIAN EKONOMIS AKIBAT SERANGAN RAYAP
Nandika (2003) mengemukakan, sejak tahun 1982, kasus serangan rayap pada bangunan
gedung di Indonesia telah mulai banyak dilaporkan. Pada saat ini perhatian terhadap ancaman
rayap pada bangunan gedung di Indonesia terasa meningkat dengan sangat mengesankan. Hal ini
dapat dimengerti mengingat beberapa jenis rayap telah seringkali menunjukkan daya serang yang
luar biasa terhadap perumahan, kantor dan bangunan gedung lain sehingga mengakibatkan
kerugian yang cukup besar.
Laporan tentang masalah tersebut telah dikumpulkan hampir dari seluruh daerah
(propinsi) di Indonesia. Bahkan Direktorat Jendral Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum
pada pertengahan tahun 1983 menyatakan bahwa kerugian akibat serangan serangan rayap pada
bangunan gedung pemerintahan saja diperkirakan mencapai seratus milyar rupiah setiap tahun.
Jumlah tersebut jelas belum meliputi kerugian pada bangunan gedung (perumahan) milik
masyarakat. Intensitas serangan dan besarnya kerusakan pada bangunan gedung akibat serangan
rayap secara totalitas sangat besar. Rata-rata persentase serangan rayap pada bangunan
perumahan dikota-kota besar seperti Jakarta, Surabaya, Bandung dan Batam mencapai lebih dari
70%.
Laporan penelitian terakhir oleh Rahmawati (1995) menyatakan bahwa kerugian
ekonomis akibat serangan rayap pada bangunan perumahan adalah sebesar 1,67 triliyun. Faktor-
faktor yang digunakan untuk memperkirakan kerugian ekonomis akibat serangan rayap tersebut
adalah jumlah rumah yang terserang, nilai kayu dipasaran, dan konstanta kerugian. Konstanta
nilai kerugian ekonomis akibat serangan rayap per unit rumah yaitu sebesar 12.5% dengan nilai
kayu per-unit rumah yang ditaksir sebesar Rp. 294.000; Sementara itu untuk memperkirakan
kerugian ekonomis di tahun-tahun mendatang dapat digunakan data Badan Pusat Statistik (1990)
dalam Nandika (2003) yang menyatakan bahwa peningkatan pertumbuhan perumahan adalah
2.4% dan pertambahan nilai kayu per tahun 8.25%.
Menurut Nandika et al, (1999) dalam Nandika (2003) mengemukakan bahwa dalam
sepuluh tahun mendatang berbagai jenis rayap perusak kayu dan bangunan masih tetap akan
menjadi bagian integral dari ekosistem Indonesia. Bahkan meluasnya pembangunan dan areal
pemukiman di berbagai daerah cenderung meningkatkan interaksi antara koloni rayap dengan
bangunan gedung. Padahal keawetan alami kayu yang digunakan sebagai bahan konstruksi
bangunan gedung cenderung semakin rendah. Oleh karena itu, ancaman serangan rayap pada
bangunan gedung di Indonesia diperkirakan tetap tinggi.
CARA PENANGGULANGAN RAYAP
Untuk mencegah atau mengurangi akibat perusakan rayap telah tersedia suatu cara
pengendalian yang efektif. Pada prinsipnya proses pengendalian rayap pada bangunan gedung
dan rumah adalah dengan perlakuan tanah (soil treatment) dan menggunakan kayu dengan
keawetan tinggi atau kayu yang telah diawetkan (wood treatment). Ada dua metode perlakuan
rayap yang ditentukan menurut saat aplikasi dilakukan yaitu metode pra perlakuan/pra konstruksi
(pre-treatment) yang mengacu pada SNI-03-2404-1991 dan pasca perlakuan/pasca kontruksi
(post- treatment) yang mengacu pada SNI-03-2405-1991.
Metode pre-treatment dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu perlakuan khemis dan
perlakuan khemis-mekanis (khemek).
1. Perlakuan khemis diterapkan pada pondasi bangunan yang tidak dilengkapi dengan sloof
beton bertulang. Tahapan pelaksanaannya sbb:
a. Setelah parit pondasi selesai digali, dasar parit disemprot larutan termitisida dengan dosis
5 liter permeter panjang pondasi.
b. Setelah pondasi tersusun dan pengurugan mencapai setengahnya, dilakukan
penyemprotan pada tanah urugan (back fill) dikedua sisi pondasi. Jumlah larutan semprot
pada masing-masing sisi sebesar 5 liter larutan termitisida per 30 cm kedalaman pondasi
dengan lebar 20 cm.
c. Setelah pengurugan tanah selesai, dilakukan penyemprotan pada kedua sisi pondasi
dengan jumlah larutan semprot 5 liter per meter panjang pondasi.
d. Penyemprotan permukaan tanah yang akan tertutup lantai. Penyemprotan ini merupakan
tahap akhir yaitu setelah penyemprotan disekitar pondasi selesai dilaksanakan. Dosis
penyemprotan permukaan tanah yang akan tertutup lantai adalah 5 liter per meter persegi.
Setelah semuanya selesai, maka tanah disekitar pondasi serta dibawah lantai menjadi
beracun sehingga rayap tidak lagi dapat menembusnya (termitisida berperan sebagai
rintangan khemis atau chemical barier)
2. Perlakuan khemis-mekanis diterapkan pada pondasi bangunan yang dilengkapi dengan sloof
beton bertulang. Tahapan pelaksanaannya sbb:
a. Setelah parit pondasi diurug, kedua sisinya diinjeksi larutan termitisida dengan dosis 5
liter per meter panjang pondasi setiap sisinya dengan kedalaman 30 cm.
b. Sloof dan dinding pondasi serta tempat-tempat rentan rayap disemprot larutan termitisida
dengan dosis 4-7,5 liter per meter persegi permukaan tergantung kebutuhan.
c. Penyemprotan tanah yang akan tertutup lantai dilakukan setelah penyemprotan
disekeliling pondasi dan persiapan tanah untuk pemasanganb lantai sudah selesai
dilaksanakan. Setelah semua proses selesai ,maka tanah disekitar pondasi serta dibawah
lantai menjadi beracun sehingga rayap tanah tidak lagi dapat menembusnya.
Metode post-treatment merupakan metode pengendalian (tindakan kuratif) untuk
menghilangkan dan melindungi bangunan yang telah terserang rayap. Pemilihan tindakan
pengendalian memerlukan pemahaman yang baik terhadap karakteristik rayap yang menyerang
bangunan, kondisi lingkungan maupun kondisi bangunan yang terserang itu sendiri. Metode post
treatment ini meliputi:
1. Perlakuan tanah pasca konstruksi
Perlakuan tanah dengan injeksi termitisida pada bangunan yang telah terserang rayap
merupakan teknologi yang banyak dipakai sekarang ini. Termitisida digunakan untuk
mengisolasi bangunan dari koloni rayap yang berada dibawah bangunan sehingga rayap yang
telah menginfestasi bangunan akan terputus dengan sarangnya. Perlakuan tanah pasca konstruksi
dilakukan dengan menggunakan penyemprot bertekanan tinggi (power sprayer) yang berfungsi
untuk memasukkan termitisida ke permukaan tanah dibawah lantai bangunan sehingga termitisida
dapat menyebar secara merata. Sebelum tindakan tersebut, terlebih dahulu permukaan lantai
sepanjang pondasi dibor dengan jarak sekitar 30-40cm sehingga terbentuk lubang yang
berhubungan dengan tanah sebagai tempat dimana penyemprotan dilakukan. Sementara itu, kayu
yang terserang jika masih layak dipakai dapat dilubangi dan diberi perlakuan termitisida dengan
teknik injeksi atau penyemprotan.
2. Penekanan populasi (pengumpanan)
Cara pengendalian dengan metode ini diperkirakan akan menjadi metode andalan dalam
pengendalian rayap dimasa depan. Dalam metode pengumpanan, insektisida yang digunakan
dikemas dalam bentuk yang disenagi rayap sehingga menarik untuk dimakan.
Prinsip teknologi ini adalah memanfaatkan sifat tropalaksis rayap, dimana racun yang
dimakan disebar ke dalam koloni oleh rayap pekerja. Untuk itu racun yang digunakan harus
bekerja secara lambat (slow action) sehingga rayap pekerja yang memakan umpan tadi masih
sempat kembali ke sarangnya dan menyebarkan racun kepada anggota koloni lainnya. Keandalan
teknologi ini telah dievaluasi di Florida, Amerika Serikat pada rayap jenis R. plavipes Kollar dan
C. formosanus Shiraki. Dengan 4-1500 mg bahan umpan, populasi rayap tanah dapat dikurangi
sebesar 90-100% dari satu koloni rayap yang berjumlah 0,17-2,8 juta ekor.
Keberhasilan penggunaan umpan tergantung pada tingkah laku dari aktivitas jelajah
rayap, jenis umpan yang digunakan (bentuk, ukuran dan kandungan bahan aktif), daya tarik
umpan serta penempatan umpan dilapangan/lokasi. Berdasarkan sifatnya, teknik ini memiliki
beberapa keuntngan dibandingkan teknik pengendalian yang lain, diantaranya lebih ramah
lingkungan karena bahan kimia yang digunakan tidak mencemari tanah, memiliki sasaran yang
spesifik (rayap), mudah dalam penggunaannya dan mempunyai kemampuan mengeliminasi
koloni secara total.
3. Pengendalian hayati
Pengendalian hayati cukup potensial untuk menekan populasi rayap. Beberapa penelitian
telah dilakukan untuk mengembangkan potensi nemathoda sebagai agen pengendalian hayati.
Nemathoda mampu ditularkan dari satu individu rayap ke individu yang lain setelah penularan
oleh satu individu nemathoda dewasa. Namun demikian, masalah utama penggunaan nemathoda
untuk pengendalian adalah dalam mentransfer rayap sehingga berhubungan secara langsung
dengan nemathoda dan daya tahan nemathoda tersebut yang memerlukan air bebas. Rayap yang
terinfeksi oleh nemathoda cenderung diisolasi dari koloninya oleh rayap pekerja lainnya sehingga
menghambat infeksi nemathoda lebih lanjut.

Dikutip dari Apri Heri Iswanto

No Comments

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI